SIEJ Simpul Sulut dan Penggiat Lingkungan Bahas Upaya Menghadapi Krisis Air Tanah di Manado

 Diskusi yang digelar oleh SIEJ Simpul Sulut dengan menghadirkan sejumlah penggiat lingkungan, Jumat (1/12/2023), di Sekretariat SIEJ, Kelurahan Malalayang 1 Timut, Kecamatan Malalayang, Kota Manado, Sulut. (Foto: Dokumentasi SIEJ Simpul Sulut)
Diskusi yang digelar oleh SIEJ Simpul Sulut dengan menghadirkan sejumlah penggiat lingkungan, Jumat (1/12/2023), di Sekretariat SIEJ, Kelurahan Malalayang 1 Timut, Kecamatan Malalayang, Kota Manado, Sulut. (Foto: Dokumentasi SIEJ Simpul Sulut)

The Society of Indonesia Enviromental Journalist (SIEJ) Simpul Sulut bersama sejumlah penggiat lingkungan, Jumat (1/12/2023), menggelar diskusi di Sekretariat SIEJ, Kelurahan Malalayang 1 Timut, Kecamatan Malalayang, Kota Manado, Sulut.

Tema yang diangkat dalam diskusi ini adalah bagaimana menghadapi krisis air tanah yang yang kian mengancam Kota Manado, Sulut. 

Sejumlah poin penting yang menjadi pembuka diskusi ini, lingkungan memberikan banyak manfaat bagi manusia, salah satunya adalah menyediakan air bersih yang dapat memenuhi kebutuhan manusia.

Sayangnya, beberapa faktor menyebabkan krisis air bersih, seperti laju pertambahan dan perpindahan penduduk ke perkotaan yang cukup tinggi, penggunaan lahan yang tidak memperhatikan konservasi tanah dan udara.

Kemudian pembangunan gedung-gedung yang tidak mematuhi kepatuhan lahan terpakai dan lahan terbuka, sehingga mengganggu proses penyerapan air hujan ke dalam tanah.

Masalah selanjutnya yaitu pertumbuhan penduduk yang cukup tinggi dan aktivitas industri, serta eksploitasi udara tanah yang berlebihan yang dilakukan oleh gedung-gedung perkantoran, rumah sakit, pusat perbelanjaan, apartemen dan sebagainya.

Sumber data dari Badan Pusat Statistik (BPS) jumlah populasi penduduk Kota Manado 2022 sebanyak 454.606 jiwa dengan luas wilayah daratan 16.253 hektare, kota terbesar kedua di Pulau Sulawesi sesudah Kota Makassar.

"Dengan kebutuhan yang terus meningkat seiring peningkatan jumlah penduduknya. Krisis air bersih akan menjadi ancaman bagi masyarakat. Dampaknya akan semakin luas akibat perubahan iklim. Sehingga kami memandang perlu untuk mengangkat isu ini dalam diskusi bersama kita," ujar Koordinator SIEJ Simpul Sulut, Finda Muhtar saat  membuka kegiatan.

Hadir dalam diskusi kali ini, sejumlah pegiat lingkungan di Sulut, di antaranya Jemmy Makasala dari

Pusat Pengolahan Sampah Organik Terpadu dan Pertanian Organik (PPSOT) Kota Tomohon, KPS Firdaus Kema Jesita Cornelisz, David Mantiri dari WCD Manado, dan Denny Taroreh dari Perkumpulan Konservasi Talun Kentur.

"Kota Manado sedang mengalami krisis air memprihatinkan. Secara sederhana bisa dilihat dari ketergantungan masyarakat terhadap penjualan air bersih kemasan alon maupun tangki air," kata Denny Taroreh.

Ia menyoroti kualitas air di sungai yang ada di Kota Manado kurang baik karena kandungan E-Coli melebihi ambang batas.

Pada penelitian Pemerintah Provinsi Sulut tahun 2019, terhadap kandungan bakteri E-Coli di Daerah Aliran Sungai (DAS) Tondano dan DAS Malalayang, sudah mencapai angka 42 ribu.

"Ambang batas kandungan bakteri E Coli di sungai itu 3.000. Tetapi tes dari provinsi kadar E Coli di dua sungai mencapai 42 ribu. Artinya kualitas air tidak baik lagi dikonsumsi. Ini menjadi tanda awas," kata Dentar, sapaan Taroreh.

Atas kejadian ini Perkumpulan Konservasi Talun Kentur mulai melakukan pendampingan di masyarakat untuk melakukan upaya penyelamatan air bersih di Kota Manado, salah satunya dengan mensosialisasikan pembuatan sumur resapan.

"Saya usulkan membuat sumur resapan dan nenanam pohon untuk menjaga air. Upaya ini harus diintervensi pemerintah agar bisa dilakukan secara masif," ujarnya lagi.

Sementara untuk menjaga kualitas air tanah, Dentar memperkenalkan ecoenzim sebagai salah satu solusi. Beberapa wilayah pemukiman di Kota Manado terlalu padat sehingga jarak antara sumur dan septic tank tidak memenuhi standsri kesehatan yang harusnya berjarak lebih dari 10 meter.

“Nah, cairan ecoenzim bisa membantu untuk menjaga kualitas air karena bisa membunuh bakteri," kata Dentar.

Jemmy Makasala juga menyoroti topografi Manado, yang dikelilingi oleh perbukitan dan barisan pegunungan.

Wilayah daratannya didominasi oleh kawasan berbukit dengan sebagian dataran rendah di daerah pantai.

Sayangnya banyak masyarakat membuat pemukiman di areal tebing, sehingga menyebabkan penrbangan pohon dan tanah tidak kuat menahan air.

“Nah, lagi-lagi terkait kebijakan. Pemerintah harus tegas. Dan perbanyak menyediakan ruang untuk menanam pohon," tambah Makasala.

Ia juga ikut menyoroti masifnya pembangunan perumahan di Kota Manado.

"Saya minta pengembang perumahan, jalannya wajib paving blok agar ada penyerapan air. Jangan beton atau aspal," kata Makasala.

Sedangkan David Mantiri menggarisbawahi upaya penyelematan air tanah di antaranya penanaman pohon, pembuatan lubang biopori serta pemanfaatan ekoenzim yang banyak manfaat baik sebagai filter air, pupuk alami untuk tanaman, dan dapat menurunkan efek rumah kaca.

Di sisi lain, Jesita Cornelisz merasa tertantang untuk terus mengedukasi masyarakat, dimulai dari usia dini. Mengedukasi orang dewasa saja tidak cukup makanya saya berinisiatif mengedukasi anak-anak.

“Setiap hari Sabtu pagi kami berkegiatan dengan anak-anak, seperti mewarnai, menanam bibit strawberry. Dari situ mulai ada pendidikan lingkungan," cerita Jesita yang kini merasa senang, karena setiap Minggu ada sekitar 25 anak yang mau belajar lingkungan.

Kegiatan diskusi yang digelar SIEJ Simpul Sulut merupakan agenda bulanan sebagai upaya untuk mengarusutamakan isu lingkungan di media massa, sekaligus sebagai edukasi bagi publik akan mentingnya menjaga keseltarian lingkungan.

Diskusi ini dihadiri para jurnalis anggota SIEJ Sulut, serta sejumlah penggiat lingkungan dari berbagai lembaga di Sulut.